Kedai Nyah Tan Li, Masakan Pedas Suasana Adem

6/15/2016
Kedai Nyah Tan Li
Kedai Nyah Tan Li
Kasongan adalah gerabah, gerabah adalah kasongan, itulah yang selama ini selalu identik dengan kerajinan gerabah di Jogja. Sebagai desa wisata, daerah Kasongan yang dahulunya sepi telah menggeliatkan masyarakatnya melalui gerabah. Pabrik-pabrik gerabah satu persatu berdiri, berbagai gallery dibuka, masyarakatnya kini telah bekerja dan menghasilkan dari daerahnya sendiri. 


Semakin lama, desa wisata tak melulu hanya tentang apa yang ditonjolkan di desa wisata tersebut. Pak Timbul Raharjo misalnya, salah satu pemilik gallery kerajinan gerabah yang cukup terkenal di Kasongan memilih kuliner sebagai metode untuk menarik pengunjung. Tepat disamping gallery miliknya, beliau mendirikan rumah makan dengan nama Kedai Nyah Tan Li. Bukan dari nama asing karena sekilas mirip nama perempuan Cina, namun Tan Li ini diambil dari kata weTAN kaLI (jawa: timur sungai). Timboel Gallery dan Kedai Nyah Tan Li memang berada di timur sungai di desa wisata ini.

Kedai Nyah Tan Li disamping Timboel Gallery Kasongan
Kedai Nyah Tan Li disamping Timboel Gallery Kasongan
Kedai Nyah Tan Li
Kedai Nyah Tan Li, minimalis namun memikat.
Sebagai rumah makan yang berlokasi di desa wisata apalagi berbau seni tinggi seperti Kasongan, tentunya rumah makan perlu konsep unik untuk menarik perhatian. Kedai Nyah Tan Li menawarkan suasana alami pinggiran sungai, cocok untuk melepas lelah setelah mengunjungi desa wisata Kasongan. Walaupun suasana alami yang identik dengan adem, masakan di Kedai Nyah Tan Li justru memanjakan para penikmat pedas karena punya menu masakan khas dari Bali dan Lombok dengan nasi pedasnya. Itulah konsep unik Kedai Nyah Tan Li, masakan pedas namun tetap adem karena suasana kedainya.

Selain menu nasi pedas khas Bali dan Lombok, masakan lain yang disajikan di Kedai Nyah Tan Li mulai dari nasi ayam rica-rica, nasi campur, nasi cap cay, nasi goreng, nasi kuning, nasi telur, nasi telur, bakmi goreng, bakmi kuah, dan lain-lain. Cukup banyak pilihan masakan yang memanjakan lidah. Untuk minuman di Kedai Nyah Tan Li ada wedang kayu manis, teh poci, jus dan kopi. Dessert di Kedai Nyah Tan Li juga menarik untuk kita yang hanya sekedar mampir, seperti pisang goreng, roti bakar, telo goreng dan tempe mendoan serta yang spesial adalah salad rujak.

Nasi Kuning dan Nasi Pedas Nyah Tan Li
Nasi Kuning dan Nasi Pedas Nyah Tan Li
Sore itu saya berkesempatan mengunjungi Kedai Nyah Tan Li karena event yang diadakan oleh Komunitas Blogger Jogja atau KBJ. Acara di Kedai Nyah Tan Li sekaligus buka puasa bersama karena masih dalam nuansa bulan Ramadhan. Kami yang hadir dipersilahkan memilih menu yang akan disantap. Sebenarnya tertarik dengan nasi pedas Nyah Tan Li yang diberi toping sambel tempe namun karena pak Timbul selaku owner waktu itu bilang bahwa menu favoritnya adalah brongkos maka saya penasaran ingin menjajal nasi brongkos tersebut.

Tak beberapa lama setelah menghabiskan kolak yang disuguhkan sebagai pembuka saya langsung disodori nasi brongkos pesanan saya. Tampilannya sekilas mirip brongkos koyor dekat alun-alun yang tersohor itu. Saya icip kuahnya lebih agak berminyak menurut saya. Rasanya tidak terlalu manis dan lebih terasa gurihnya. Nasi brongkos yang disajikan menggunakan kacang tolo dan tahu serta beberapa potong daging ayam. Yang kurang dari brongkos ini hanya potongan cabe tidak ada. Biasanya brongkos menggunakan potongan cabe sebagai alternatif rasa pedas. Lebih bagus lagi sih porsi nasi brongkos ini sepaket dengan kerupuk udang atau semacamnya. Tapi tak apalah, brongkos di Kedai Nyah Tan Li cukup memuaskan perut saya.

Nasi Brongkos Kedai Nyah Tan Li
Nasi Brongkos Kedai Nyah Tan Li
Salad Rujak Kedai Nyah Tan Li
Salad Rujak Kedai Nyah Tan Li
Hidangan penutup yang pasti katanya spesial adalah salad rujak. Seporsi salad rujak saya santap sebagai penutup buka puasa saya hari itu. Salad rujak di Kedai Nyah Tan Li memang istimewa. Buah terlihat segar dengan bumbu cabe yang sepertinya diuleg. Untuk memberi rasa segar yang lebih, salad rujak yang saya nikmati ini terdapat bulir-bulir dari jeruk, jeruk Bali saya kira. Sehingga kalau bisa dibayangkan rasa salad ini adalah manis, asem, manis, rame rasanya pokoknya namun tetap segar.

Menjelang Isya, karena rangkaian acara sudah selesai, mau tidak mau saya harus ikut teman-teman yang lain untuk pulang. Jika ingin nongkrong jangan kawatir, Kedai Nyah Tan Li buka sampai 11.00 malam. Saya sih memilih pulang karena sudah ditunggu anak dirumah. Yuk ke Kedai Nyah Tan Li, Kasongan nggak cuma gerabah loh!

Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Daftar Menu Kedai Nyah Tan Li
Kedai Nyah Tan Li
Desa Wisata Kasongan
Jl. RM Saptohoedoyo (Sebelah Timboel Gallery) Bangunjiwo, Bantul, Yogyakarta
Telp. 0877-3419-1000
Jam Buka: 09.00 - 23.00 (Setiap Hari)
IG: @nyahtanli
Website: www.nyahtanli.com

Share this

Seorang Travel Blogger yang sehari-hari bekerja sebagai karyawan di sebuah Universitas Swasta di Yogyakarta. Hobi jalan-jalan di akhir pekan, makan-makan enak dan terkadang olahraga bersepeda agar hidup seimbang.

Related Posts

Previous
Next Post »

9 komentar

Write komentar
15 Juni 2016 22.16 delete

Hah? Ada masakan bali-lombok jg? Patut di coba nih. Btw kan lokasi pinggir sungai yak? Banyak nyamuk gak mas? :D

Reply
avatar
16 Juni 2016 22.08 delete

Coba Ji, range harga bersahabat banget..

Reply
avatar
17 Juni 2016 10.46 delete

Cocok banget, masakan pedas tempatnya adem... pasti kacau kalau tempatnya panas bisa kayak kebakaran kali ya hehehe

Reply
avatar
17 Juni 2016 13.20 delete

Aku makan tongseng ayam, tapi icip macem macem sih. Sayangnya gak kebagian icip brongkos. Tp emang gak gitu suka tolo sih

Reply
avatar
17 Juni 2016 13.56 delete

Nasinya pedes banget, tetep keringetan ademnya bentar hahaha...

Reply
avatar
18 Juni 2016 14.14 delete

salad rujaknya bikin ngecess ...
btw .. suasananya sangat menyenangkan untuk nyantai

Reply
avatar
24 Juni 2016 17.00 delete

Manteb. Yuk kapan lagi?

Reply
avatar