Keliling Asia Tenggara dalam Rasa

4/07/2017
Keliling Asia Tenggara dalam Rasa

Saya memulai perjalanan keliling Asia Tenggara dari negara paling dekat dengan Indonesia yaitu Singapura. Siang-siang yang panas terik di Singapura paling cocok makan yang segar. Saya pilih rujak Singapura sebagai pilihan mengawali menikmati Singapura dalam rasa.

Rujak Singapura ini hampir mirip dengan rujak-rujak di Indonesia, perbedaan paling mencolok hanya pada bumbu. Rujak Singapura mengganti bumbu kacang yang lazim digunakan pada rujak dengan bumbu petis agar rasa lebih kuat.

Rujak Singapura sebenarnya juga terlihat lebih "meriah" dari rujak Indonesia. Selain buah-buahan yang wajib ada, tambahan gorengan bakwan dan tahu yang dicacah memberi sensasi berbeda dalam menikmati rujak.

Masih di Singapura, kurang puas jika saya hanya menikmati satu sajian saja. Wonton Noodles menjadi pilihan saya. Wonton Noodles sebenarnya berasal jauh dari negeri Cina. Kultur Singapura dan sekitarnya yang terbuka dengan ras dan suku bangsa lain membuat mie kenyal ini masuk Singapura dan langsung menjadi favorit. Dan sebetulnya wonton noodles ini bukan hanya favorit di Singapura saja, wonton noodles ada di Malaysia, Thailand, Hong Kong dan tentu saja Ghuangzhou sebagai asal muasal wonton noodles.

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Wonton Noodles

Saat menyantap wonton noodles, saya sedikit teringat dengan mie paling favorit di Indonesia. Silakan tebak mie apa itu. Wonton noodles yang kebetulan saya santap bertopingkan sawi hijau segar dengan pangsit basah ukuran besar. Kuahnya sangat terasa rempahnya. Saya sampai tak ingin menambahkan sekedar saus ataupun kecap agar rasa asli wonton noodles tidak berubah.

Beranjak malam di Singapura harus dinikmati dengan santap kuliner pinggiran di pelabuhan. Disana ada menu seafood seperti Singaporean Chili Crab yang menggoda selera. Kepiting Singapura yang dimasak dengan bumbu pedas adalah makanan otentik dari Singapura. Makanan ini telah ada sejak tahun 1950an dan menjadi ciri khas dari kuliner Singapura.

Selain Singaporean Chili Crab ada juga Singaporean Noodle, mie ala Singapura. Mie goreng yang dimasak dengan jamur dan potongan-potongan sawi serta udang akan menambah pengalaman rasa di Singapura. Kuliner khas Singapura tadi juga dapat ditambah dengan Hainan Chicken yang lezat sebagai penambah santap makan. Ayam ala Hainan tentu saja tidak terkalahkan soal rasa karena cara memasak dengan teknik merebus kaldu adalah teknik memasak ayam paling sempurna.

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Singaporean Chili Crab

Kurang puas di Singapura saya melanjutkan perjalanan ke negara sebelahnya, Malaysia. Indonesia dan Malaysia seperti kembar yang terpisahkan. Ragam kulinernya hampir sama namun dengan nama yang berbeda.

Saya mengawali Malaysia dalam rasa dalam kudapan yang manis. Dadar Gulung Pandan dan Sago Gula Malaka menjadi pilihan pertama saya. Dadar gulung pandan ini tampilannya mirip lumpia. Kulit luarnya adalah dadar gulung yang entah kenapa bisa berwarna hijau, kemungkinan memang terpadu dengan pandan yang menjadi bahan baku. Isi didalamnya adalah parutan kelapa yang tercampur manis dengan gula aren, mirip-mirip dengan apa yang ada di Indonesia? Iya kalau menurut saya.

Satu lagi makanan yang mirip-mirip adalah Sago Gula Malaka, kalau kalian pernah mencoba Jenang Mutiara khas tanah Jawa, nah selamat! Sago Gula Malaka adalah kembarannya. Namun saya justru lebih memilih cara penyajian Sago Gula Malaka yang lebih ringan di mulut, tidak sekenyal jenang mutiara dan tentu saja rasanya lebih manis.

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Sago Gula Malaka, Kuih Lapis Malaysia, dan Custard Pumpkin

Satu kuliner khas Malaysia yang walaupun mirip-mirip yang ada di Indonesia namun rasanya tiada dua adalah Nasi Lemak. Boleh kalian sebut ini adalah nasi gurih, nasi uduk, nasi liwet atau semacamnya namun jika sudah disajikan langsung oleh dan di Malaysia sana. Saat kalian menyantapnya, boleh saya bilang kalian akan merasakan foodgasm.

Nasi lemak ini enaknya luar biasa, kita sebagai warga Indonesia wajib berdamai dengan Malaysia atas dasar nasi lemak. Nasi Lemak ini memang sekilas mirip dengan nasi gurih, nasi uduk atau nasi liwet. Nasinya dimasak dengan daun pandan, serai dan yang menjadi pembeda adalah tambahan kayu manis serta santan sebagai bahan menanak nasinya. Saat dihidangkan, nasi lemak menggunakan telur dadar potong dan kering ikan teri sebagai toping. Untuk lauk, biasanya adalah ayah goreng yang dimasak sereh atau gulai daging. Bagaimana? Menggoda selera bukan?

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Nasi Lemak

Setelah kenyang menyantap nasi lemak, mari tutup kembali dengan kue-kue manis khas Malaysia. Ada Kuih Lapis Malaysia dan Custard Pumpkin atau pie labu. Keduanya dapat kita temui di Indonesia bahkan Asia Tenggara, namun khusus dari Malaysia. Keduanya memiliki tekstur yang lebih lembut, nyam.

Usai di Malaysia saya kemudian beranjak menuju Thailand. Kalau biasanya Thailand identik dengan Tom Yum atau kuliner berbumbu rempah yang tinggi, kali ini saya mencoba menu kuliner Thailand yang lain.

Thailand dalam rasa yang pertama kali saya coba adalah Vegetarian Pad Thai. Bagi seorang vegetarian tentunya sangat cocok dengan menu ini ditengah berbumbu dan berdagingnya kuliner Thailand. Dengan sayur yang keroyokan ditambah bawang bombay yang mendominasi, vegetarian pad thai disajikan dengan irisan tahu dan kacang yang dihancurkan.

Tak puas dengan menu sayur, saya sambangi menu kuliner khas Thailand yang lain. Tentunya karena saya suka dengan daging maka Thai Beef Salad menjadi pilihan saya selanjutnya. Irisan daging sapinya begitu legit dengan saus cabai yang telah dihancurkan. Sedikit salad dari paprika dan tomat menambah rasa menikmati kuliner satu ini.

Perut saya masih dapat bertahan, saya lanjutkan dengan Thai Duck Green Curry, Kari hijau bebek Thailand (eh bener tidak?). Kalau ini adalah potongan daging bebek dikombinasikan dengan tahu goreng dan sayur kacang panjang yang terendam dalam kuah kari. Saya jadi teringat dengan masakan Jawa yang sering dimasak oleh ibu saya. Untungnya ini di Thailand sehingga ada daging bebeknya, sedap!

Kuliner terakhir yang saya coba dari Thailand adalah Fried Prawn Thai Dipping Sauce. Udang dengan ukuran lumayan dibalut tepung berbumbu rempah kemudian digoreng dan disajikan dengan saus citarasa. Saya inginnya tak berhenti makan kuliner udang satu ini namun, ah perut saya seperti ingin meledak kekenyangan.

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Fried Prawn Thai Dipping Sauce

Saya hanya bisa berkeliling Asia Tenggara dalam rasa di tiga negara saja. Kemampuan untuk mencicipi menu kuliner lain dibatasi oleh tubuh yang sudah kelewat kenyang. Lain kali saya akan menjelajahi kembali Asia Tenggara lewat Asean Food Festival di Swiss Cafe-Restaurant Swiss-Belhotel Yogyakarta. Cukup dengan IDR 175.000 per orang, sudah bonus tambahan untuk mengajak satu orang. Asean Food Festival ini diselenggarakan seminggu sekali setiap hari Rabu mulai pukul 18.30 sampai dengan selesai. Kalian akan disuguhkan Zapin Dance atau Keroncong Traditional Musical sebagai penambah hiburan saat menyantap sajian.

Keliling Asia Tenggara dalam Rasa
Zapin Dance

Swiss-Cafe Restaurant - Swiss-Belhotel Yogyakarta
Jl. Jend. Sudirman No. 69, Yogyakarta - Indonesia
Telp: +62-274 292 1888 | Email: resvssbyo@swiss-belhotel.com


Share this

Seorang Travel Blogger yang sehari-hari bekerja sebagai karyawan di sebuah Universitas Swasta di Yogyakarta. Hobi jalan-jalan di akhir pekan, makan-makan enak dan terkadang olahraga bersepeda agar hidup seimbang.

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
7 April 2017 10.16 delete

Penasaraan bingitss sama rasa wooden noodles, belum sempat icip waktu ke China :" Boleeh lah kalau ke jogja mampir kuliner Asia Tenggara. Hehehe tfs mas :D

Reply
avatar