Kenapa Travel Blogger Kini Menjadi Tren

4/03/2017
Kenapa Travel Blogger Kini Menjadi Tren
foto: manyfreshthings.com
Saya lihat, semakin banyak blogger yang ber-niche travel. Tentu saja saya semakin senang karena semakin banyak pula cerita-cerita yang akan saya baca saat niche travel menjadi tren di kalangan blogger. Bacaan dan referensi saya menjadi tidak melulu hanya para travel blogger hits yang itu-itu saja.

Kenapa saya juga dengan percaya diri mengaku travel blogger? Walaupun destinasi yang saya jelajahi hanya lokal-lokal saja. Tentu saja alasannya hanya satu, yaitu kebanggaan menjadi blogger. Bangga menjadi blogger itu perlu. Esensi blogger adalah menciptakan konten yang bermanfaat bagi pembaca, bukan menciptakan konten yang menyaingi konten blogger lainnya.

Blogger yang mulai ber-metamorfosis menjadi travel blogger tentunya bukan tanpa alasan. Urusan ber-traveling tentunya adalah urusan yang menyenangkan. Bahkan kesusahan saat traveling dapat menjadi sebuah cerita. Jadi, kenapa travel blogger kini menjadi tren, ini alasan menurut saya:

1.Traveling itu menyenangkan

Traveling adalah urusan menyenangkan. Urusan tentang me-refresh diri agar sejenak melupakan pekerjaan. Tak perlu menjadi freelance untuk fokus traveling. Selaras dengan hal itu tak perlu pula memaksa traveling jauh untuk menjadi travel blogger. Ber-traveling pada destinasi lokal lalu ceritakan, asalkan memberi manfaat kita layak disebut travel blogger. Itulah kenapa menjadi travel blogger itu menyenangkan.

2. Menulis travel blog itu mudah

Tidak perlu memikirkan kata-kata yang rumit. Seorang travel blogger cukup menceritakan kondisi saat traveling. Intinya adalah kita traveling kemana, bagaimana kondisi disana, berapa biaya untuk kesana dan apa kendala saat disana. Bumbu-bumbu cerita dapat kita torehkan sesekali. Bukankah yang dicari pembaca travel blogger adalah info lengkap suatu destinasi. Jadi kita seperti menuliskan catatan harian.

3. Menjadi Travel Blogger itu memberi banyak manfaat

Kita akan menjadi layaknya perpustakaan. Beberapa orang akan bertanya dan menjadikan kita referensi saat ingin pergi ke suatu destinasi. Beberapa perusahaan akan mengajak kerjasama content placement pada blog kita karena niche travel adalah blog yang paling sering untuk dikunjungi.

4. Banyak komunitas untuk menampung seorang Travel Blogger

Seorang travel blogger itu enak, banyak komunitas yang siap menampung. Saya sendiri mengikuti komunitas travel blog Indonesia Corners (IDCorners). Alhamdulillah saya juga ditampung oleh Gerakan Pesona Indonesia (GenPI) Wilayah Jawa Tengah. Suatu keuntungan dalam berjejaring bukan.

Nah, itulah alasan kenapa travel blogger kini menjadi sebuah tren menurut saya. Tentu saja untuk niche yang lain akan ada beribu alasan kenapa niche tersebut misalkan kuliner, gadget atau fashion dapat menjadi tren. Prediksi saya tren travel blogger akan berlangsung lama terutama pada tahun 2017 ini karena Indonesia itu penuh pesona untuk wisata.

Share this

Seorang Travel Blogger yang sehari-hari bekerja sebagai karyawan di sebuah Universitas Swasta di Yogyakarta. Hobi jalan-jalan di akhir pekan, makan-makan enak dan terkadang olahraga bersepeda agar hidup seimbang.

Related Posts

Previous
Next Post »

15 komentar

Write komentar
3 April 2017 15.37 delete

Setuju banget mas, traveling itu menyenangkan bgt. Melepas penat dan beban hidup yg penuh tantangan hee..

Menuliskannya menjadikan kenangan traveling abadi..

Reply
avatar
3 April 2017 15.39 delete

Yang susah jadi travel blog itu harus terus jalan-jalan biar ada bahan tulisan. Kudu keluar uang sama waktu dulu. Setelah jalan-jalan pun masih harus melawan mood yang naik turun untuk menulis =(

Reply
avatar
4 April 2017 08.07 delete

Setuju. Travel blogger bukan lagi sekadar hobi sebagian orang, tapi juga sudah menjadi tren, gengsi, dan bahkan kebutuhan orang banyak.

Reply
avatar
4 April 2017 08.21 delete

Yang lokal kan gak selalu keluarkan biaya banyak

Reply
avatar
4 April 2017 23.13 delete

Travelling emang nyenengin, dan bikin blog banyak cerita. :D

Reply
avatar
6 April 2017 18.39 delete

Saya termasuk orang yg agak malas baca blog traveling. Abisnya bikin mupeng :D

Reply
avatar
6 April 2017 20.03 delete

Kalau aku masih blogger :D kalah jam terbang kalau mau sebut travel blogger :)))

Reply
avatar
7 April 2017 00.10 delete

saya baca artikelnya kok menarik ya, saya pernah berfikir untuk menjadi travel blogger tapi tetep mau jadi no 1 di pencarian google, tapi setelah baca artikelnya masnya ini jadi terbuka lebar pemikiran saya. seorang travel blogger memang tidak harus memikirkan bahasa yang bagus, yang penting kita bisa menuangkanya . saya setuju dengan mas e :D

Reply
avatar
10 April 2017 09.24 delete

bisa nyari jodoh buat yang masih single

Reply
avatar