Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

1/29/2017
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Klenteng Tjen Ling Kiong atau Klenteng Poncowinatan
Bertepatan dengan hari raya Imlek kemarin (28/1/2017) saya yang keturunan Jawa tulen yang tidak pernah mengenal tata cara ibadah warga Tionghoa khususnya di kota Jogja mencoba melihat peribadahan warga Tionghoa saat hari raya Imlek di dua klenteng yang ada di kota Jogja.

Dua klenteng yang ada di kota Jogja tersebut yang pertama adalah klenteng Tjen Ling Kiong atau disebut pula dengan nama klenteng Poncowinatan, karena berada di daerah Poncowinatan. Klenteng kedua adalah klenteng Fuk Ling Miau atau disebut pula dengan nama klenteng Gondomanan, lagi-lagi karena klenteng tersebut berada di daerah Gondomanan.

Klenteng Tjen Ling Kiong

Saya pagi-pagi dengan yakin langsung mengarahkan sepeda motor saya menuju klenteng ini dari rumah saya daerah Bantul. Klenteng ini kabarnya memiliki ritual unik saat Imlek yakni selalu membuat tumpengan dan dibagikan kepada pengunjung yang datang. Klenteng yang dikenal juga dengan klenteng Poncowinatan ini berada di belakang pasar Kranggan dan juga berada di daerah bekas perkampungan warga Tionghoa jaman dahulu.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Kisah berdirinya klenteng Tjen Ling Kiong dimulai dari hibah tanah oleh Sultan Hamengkubuwono VII, raja saat itu kepada warga Tionghoa yang mendiami daerah sekitar Poncowinatan. Klenteng lalu dibangun pada tahun 1881 dan pengerjaannya selesai pada tahun 1907. Itu berarti pada tahun 2017 ini klenteng Tjen Ling Kiong telah berumur sekitar 110 tahun.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Klenteng ini kemudian ditetapkan sebagai cagar budaya oleh pemerintah provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Segala pelestariannya menjadi tanggungjawab pemerintah daerah. Seperti kejadian pengrusakan klenteng oleh orang yang tidak bertanggungjawab pada tahun 2013 lalu. Pemerintah daerah dengan cepat menanganinya dengan baik.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Pada pagi hari saat Imlek saya ke klenteng ini. Bangunannya megah dan besar termasuk halaman depan yang juga difungsikan sebagai lahan parkir pengunjung pasar Kranggan. Saya masuk klenteng dengan beberapa warga Tionghoa yang akan beribadah. Tidak banyak warga Tionghoa yang beribadah saat itu.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Salah satu penjaga klenteng mengatakan bahwa klenteng ramai saat malam dan untuk perayaan tumpengan sudah sehari sebelum Imlek, ah saya terlambat ternyata. Namun saya tetap kagum dengan klenteng Tjen Ling Kiong dan mengambil beberapa dokumentasi warga Tionghoa yang beribadah di klenteng tersebut.

Klenteng Fuk Ling Miau

Selesai mengabadikan beberapa sudut klenteng Tjen Ling Kiong saya lalu beranjak pergi untuk menuju klenteng Fuk Ling Miau yang berada di Gondomanan. Klenteng Fuk Ling Miua ini disebut juga klenteng Gondomanan karena berada di daerah Gondomanan yang berada di pusat kota dekat dengan Kraton Jogja dan uniknya klenteng ini masih ada hubungan dengan Sultan Hamengkubuwono II yang berkuasa saat itu.
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Klenteng Fuk Ling Miau atau Klenteng Gondomanan
Klenteng ini didirikan sudah sejak lama, ada yang menyebut bahwa klenteng ini berdiri pada tahun 1797 yang berarti usia klenteng ini sudah 220 tahun. Klenteng ini dulu didirikan sebagai hadiah sultan kepada salah satu selirnya yang berasal dari dataran Tiongkok. Namun setelah sultan tiada, klenteng ini tidak terawat dan sempat rusak serta terbengkalai yang kemudian baru pada tahun 1971 klenteng ini kembali ditemukan dan dipugar.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Klenteng Fuk Ling Miau memiliki ornamen unik pada dinding-dindingnya yakni gambar lukisan kehidupan dari kerajaan Tiongkok. Dan arsitektur klenteng jika benar-benar diperhatikan justru lebih mengarah pada perpaduan arsitektur Jawa dan Tiongkok. Memang karena klenteng ini tidak lepas dari campur tangan kraton Jogja saat itu.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Selain berfungsi sebagai klenteng, satu lokasi dengan klenteng Fuk Ling Miau adalah Vihara Buddha Prabha. Ini menjadi unik karena menjadi satunya dua kepercayaan yang berbeda dalam satu tempat ibadah. Walaupun sebenarnya keduanya tetap terpisah di ruangan dalam. Pembagiannya adalah bagian depan untuk umat Kong Hu Cu dan bagian belakang untuk umat Buddha.

Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja
Perayaan Imlek Dua Klenteng di Kota Jogja

Klenteng ini sangat ramai saat saya datang karena warga Tionghoa yang beribadah cukup banyak. Kabarnya warga Tionghoa yang cukup berada memang lebih sering beribadah di klenteng ini. Di depan klenteng sudah banyak anak-anak yang menunggu pembagian angpao yang kata penjaga klenteng rutin ada setiap tahunnya saat Imlek.

Walaupun hanya singkat, akhirnya saya tahu kemeriahan ibadah warga Tionghoa saat Imlek berlangsung. Di kota Jogja memang perayaan Imlek besar-besaran baru akan dimulai awal bulan depan yakni pada bulan Februari. Acara perayaan tersebut akan berlangsung di Kampung Ketandan Malioboro. Kampung pecinan yang telah ada cukup lama di Jogja, dan perayaan Imlek berlangsung selama sepekan. Namun, dengan hadir di klenteng saat Imlek, saya telah merasakan terlebih dahulu kemeriahan Imlek yang sebenarnya.

Selamat merayakan Imlek untuk teman-teman Tionghoa. GONG XI FA CAI

Festival Imlek Indonesia merupakan perhelatan yang dilaksanakan guna mendukung perayaan imlek dan cap go meh di kota Palembang. Setelah sukses mengadakan kegiatan serupa pada tahun 2015, Kelompok Kompas Gramedia bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan kembali melaksanakan Festival Imlek pada tanggal 11 – 12 Februari 2017 di PSCC Palembang.  Pada kegiatan ini akan dilaksanakan kirab budaya, penampilan dan atraksi seni oleh berbagai paguyuban Tionghoa dan paguyuban lainnya, pemutaran film pendek, stand up comedy dan berbagai penampilan lainnya.

Ayo hadiri Festival Imlek Indonesia 2017 di Palembang. Festival Imlek Indonesia merupakan perhelatan yang dilaksanakan guna mendukung perayaan imlek dan cap go meh di kota Palembang. Setelah sukses mengadakan kegiatan serupa pada tahun 2015, Kelompok Kompas Gramedia bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan kembali melaksanakan Festival Imlek pada tanggal 11 – 12 Februari 2017 di PSCC Palembang.

Pada kegiatan ini akan dilaksanakan kirab budaya, penampilan dan atraksi seni oleh berbagai paguyuban Tionghoa dan paguyuban lainnya, pemutaran film pendek, stand up comedy dan berbagai penampilan lainnya.

Share this

Seorang Travel Blogger yang sehari-hari bekerja sebagai karyawan di sebuah Universitas Swasta di Yogyakarta. Hobi jalan-jalan di akhir pekan, makan-makan enak dan terkadang olahraga bersepeda agar hidup seimbang.

Related Posts

Previous
Next Post »

34 komentar

Write komentar
29 Januari 2017 11.05 delete

Belum pernah liat perayaan Imlek secara langsung, pasti menyenangkan kalau bisa melihat langsung di Palembang jg ya.. Smoba beruntung

Reply
avatar
29 Januari 2017 18.02 delete

belum pernah melihat perayaan imlek secara langsung , hiks ... jadi kepengen ngeliput perayaan imlek ...ugh sek nunggu 1 tahun lagi

Reply
avatar
29 Januari 2017 21.15 delete

pingin bgt bisa liat meriah dan perayaan imlek bertepatan dg momentnya tp blm ada kesempatan jua

Reply
avatar
29 Januari 2017 22.09 delete

menarik mas. aku malah belum pernah scr langsung main ke klenteng2 di Jogja e.

Reply
avatar
29 Januari 2017 23.20 delete

Khas banget dengan merahnya ya. Tapi aku sendiri belum pernah liat langsung perayaannya..

Reply
avatar
30 Januari 2017 02.40 delete

akusuka banget dengan kelenteng dan tetek bengeknya , denagn warna merah terang dan eksotis

Reply
avatar
30 Januari 2017 07.25 delete

Gak harus pas Imlek, pas Cap Go Meh juga bisa

Reply
avatar
30 Januari 2017 07.27 delete

Bisa pas festivalnya atau cap go meh

Reply
avatar
30 Januari 2017 07.34 delete

Mampir mas kapan2, sekalian cari gadis Tiongkok

Reply
avatar
30 Januari 2017 07.34 delete

Merah dan kuning, karena shio Ayam warna keberuntungannya kuning

Reply
avatar
30 Januari 2017 09.14 delete

wah klentengnya kece juga :)

travellingaddict.com

Reply
avatar
30 Januari 2017 11.29 delete

Wah menarik, bisa ngeliat tata cara beribadah agama lain. Foto2nya cakep. Semoga beruntung mas :)

omnduut.com

Reply
avatar
30 Januari 2017 13.45 delete

ke klenteng pas perayaan imlek aku belom pernah sih, dan agak takut juga kalo ganggu :D

Reply
avatar
31 Januari 2017 07.56 delete

senasib mas.. dulu saya pernah terlambat sehari di klenteng belakang pasar kranggan itu :D

Reply
avatar
31 Januari 2017 08.04 delete

Hahaha iya, aku dapat infonya katanya pas Imlek eh ternyata...

Reply
avatar
31 Januari 2017 08.45 delete

Issssh, Palembang menanti. :D

Reply
avatar
31 Januari 2017 08.47 delete

Sore hari sblum imlek ke lokasi yg gondomanan masuk tempat parkir foto foto, di suruh masuk tapi gk brani takut salah dan mengganggu karena sedang persiapan perayaan imlek hehe...

Reply
avatar
31 Januari 2017 09.26 delete

Amin, keajaiban kalau menang Ji

Reply
avatar
31 Januari 2017 15.59 delete

eh, berarti emang dimana2 klo malam imlek itu justru lebh rame karena paginya mereka pergi kerumah keluarga

Reply
avatar
31 Januari 2017 20.00 delete

Jogja Klentengnya lumayan banyak tapi aku malah belum pernah masuk, paling liat dari luar. Sukses ngontesnya yaa

Reply
avatar
1 Februari 2017 08.00 delete

Hanya dua mbak, wah thank you

Reply
avatar
1 Februari 2017 17.55 delete

tahun 2015 lalu coba merasakan nuansa imlek secara langsung. memang punya sesuatu yang berbeda. tapi nggak di tulis dalam blog.

Reply
avatar
2 Februari 2017 06.13 delete

Ternyata jogja juga punya klenteng hehehe, gw pikir cuman keraton doang

Reply
avatar
2 Februari 2017 07.52 delete

Ditulis dong mbak Ben, jadi penasaran

Reply
avatar
4 Februari 2017 09.05 delete

Aku suka interior klenteng di sana. DI tempatmu apa ada perayaan Cap Go Meh juga ya?

Reply
avatar