Mencicipi Gudeg Manggar, Kuliner Langka dari Jogja Selatan - Ardian Kusuma

A blog about lifestyle and photography

Latest Update
Fetching data...

Monday, October 26, 2015

Mencicipi Gudeg Manggar, Kuliner Langka dari Jogja Selatan

Menjelajahi kabupaten Bantul yang berada di selatan Kota Jogja adalah seperti menjelajahi wisata kuliner tradisional khas Jogja. Salah satu kuliner tradisional yang menjadi favorit keluarga Keraton Jogja adalah Gudeg Manggar. Gudeg Manggar ini berasal dari sebuah desa bernama Desa Mangir, sejarahnya dulu dibuat pertama oleh Putri Pambayun, putri dari Panembahan Senopati Raja Mataram I.
Gudeg Manggar adalah gudeg yang berbahan baku bunga kelapa yang masih muda. Tidak seperti gudeg yang berbahan baku nangka, gudeg manggar memiliki rasa yang khas dan lebih gurih  dan padat. Gudeg manggar menjadi kuliner langka karena bahan bakunya yang tidak banyak ada, sehingga berburu dan menemukan kuliner ini layaknya petualangan yang patut dicoba.


Jika penasaran dengan kenikmatan Gudeg Manggar ini, kita bisa langsung menuju desa Mangir di Bantul. Salah satu warung terkenal yang menjajakan gudeg manggar adalah Warung Bu Jumilan. Warung ini berada di pinggir jalan Srandakan Bantul km 8 sehingga cukup mudah untuk ditemukan.

Bu Jumilan memberikan plakat spesial Gudeg Manggar pada warungnya, walaupun beliau juga menyediakan menu lain seperti Gule dan Soto Ayam Kampung, menu lain ini adalah antisipasi jika stok gudeg manggar di warungnya telah ludes habis. Siang itu saat saya datang, stok gudeg manggar tinggal sedikit karena saya datang pas lewat jam makan siang. Namun saat itu lauk masih lengkap, saya lihat ada ayam, telur dan yang tidak biasa ada mangut lele sebagai lauk gudeg ini. Karena pertama datang saya putuskan memakai lauk ayam kampung dan krecek yang biasa menjadi standar pasangan gudeg.



Karena lapar tak tertahankan dan dihadapan saya ada makanan yang begitu enak menurut keluarga-keluarga Keraton Jogja, gudeg manggar pesanan saya ludes dalam sekejap. Rasa yang manggar muda yang gurih dan ayam kampung yang legit, membuat masakan Bu Jumilan begitu lezat, hanya krecek yang kurang begitu nendang karena rasanya tidak terlalu pedas.

Saya hanya menghabiskan uang Rp 25.000,- untuk seporsi gudeg manggar dengan lauk ayam kampung dan segelas minuman. Harga yang standar dengan citarasa gudeg yang anti-mainstream dan label kuliner langka dari Jogja selatan ini. Jika kamu mengunjungi pantai di Bantul, sempatkanlah lewat jalan Srandakan dan mampir ke warung ini. Jalan Srandakan adalah salah satu jalan menuju pantai-pantai di Bantul dan jalur alternatif untuk menuju kabupaten Kulon Progo lewat jalur selatan.


Nah, hapalkan plakat Gudeg Manggir Ibu Jumilan diatas dan selamat berburu kuliner langka khas Jogja Selatan ini. Salam.

26 Comments

bikin laper gan, pengen makan gudeg juga

salah satu makanan yang ane cari pas ke jogja :D

Kayak maknyus thu jadi referensi kalo ke jogja :v

kaya nya enak tuhh bisa pesan online gxx tuh gan? :D

Target yang dari kapan tahun belum kesampaian. Klo pas nyepeda arah ke Srandakan udah laper duluan pas masuk kota Bantul jadinya gagal sarapan di deh. :D

Jadi pengen makan gudeg nih, thank's gan infonya

Lah, mas Wijna kok urung njajal.. ayo diagendakan mas...

Ya ndaklah gan, asik ke TKP langsung..

siiip, buat refrensi baru ....
kalo pas bosan makan gudeg yu djum mulu hhahaha

Aku rep diajak rono gak? Hahahahhahah

Yo besok klo nyepeda ke Wates via Srandakan aku coba nahan laper biar bisa mampir ke sini, wekekekek...

Satu kalimat..... FAVORIT AKOOOOHHHH...... :D

Kae dijak gowes neng wates karo mas Wijna dap... minggu wae aku rencana arep neng Legokan Ngancar kidul sesek Mangir.

Ih bunga kelapa, baru tau mesti di cobain nich

Ane juga bosen om yu jum.. pimpinan kantor yg seneng banget

artikelnya bagus, ijin share di https://ksmtour.com , terimakasih

Add your comment
EmoticonEmoticon